Kamis, Juli 29, 2010

Hanya di Batas Bibir

Meskipun inginku memberi kamu selamat
Namun, selalu saja satu katapun tak berhasil meluncur dari bibirku
hanya terhenti sampai batas lidah dan bibir

Meski begitu, aku tetap akan mengatakannya,
walau memang tak terucap

dan kini, hanya doa yang bisa aku berikan
semoga sukses kau dapatkan di sana,
berharap kamu mejadi bagian dari mereka yang benar-benar tulus mengabdi untuk bangsamu bangsaku,

ku harap berhasillah kamu melalui jalan yang kamu pilih,
untuk berjuang dengan jalanmu
karena aku yakin, mereka pun akan mendukungmu

aku ingin Dia memberimu keselamatan
kekuatan, ketulusan, kewibawaan, dan kesanggupan untuk menjalani jalan ini
demi sebuah pengabdian bagi tanahmu yang pastinya kamu cintai



Semarang, July, 29th 2011 ; 11.37 p.m.
-rida-

Minggu, Juli 25, 2010

My Sweet 17, Part II,, (Unrpedictable Cream Party)


24 Juli 2010,

Hari ini aku ditipu lagi sama keluarga GPBS.

Karena kemarin aku udah diapa-apain, dan hari ini aku sudah tidak berulang tahun, jadi aku pikir, aku nggak akan diapa-apain lagi.

Seperti biasa, semuanya biasa saja. Hari ini, aku setelah ikut laper bentar, ak ke ke suatu bimbel ikurt les gratris gitu hehe, tapi datang telat.

Siangnya, setelah ke bimbel, aku dan teman-teman GPBS kembali ke smaga buat makan.
Tapi, si Ajeng nggak ikut, dia makan sama temennya, tapi katanya balik lagi ke smaga.

Di jalan….
Aku ke smaga bareng Ika, Titien, Widi, Nurul, Buntal, Ifa. Kita jalan, tapi di tengah jalan, Titien dan buntal jalan duluan dan Ika nunggu temen-temen yang laen beli cireng.

Di Smaga…
Aku sama ika langsung ke masjid mau shalat, di situ udah ada Eyang Buntal, Tante Riang, sama kakak Q-Pee2 (Titien). Dan yang laen nemenin si adek Pee-Q2 (Nurul) ketemu seseorang.
Di situ, katanya Kakak Q-pee mau pergi bentar nemenin Tante Riang ngasih proposal kemana gitu. Jadi, aku di masjid sama Eyang dan Ika. Nah, waktu mau shalat, si Ika katanya nanti mau dijemputn kekasihnya jam 2, padahal saat itu udah jam setengah 2-an. Aku sih nggak apa-apa dia pulang duluan, tapi aku bilang aja ijinnya jangan sama aku, tapi sama temen-temen.

Beberapa saat lama kemudian, Widi muncul, aku Tanya dimana Nurul dan Ifa, katanya kalau Nurul masih berurusan dengan seseorang gitu, dan Ifa udah disuruh pulang, tapi Widi nggak boleh pulang karena katanya habis ini acaranya evaluasi (biasakalau habis ada acara itu ada evaluasi).
Setelah shalat semua, kita ke kantin mau makan. Eyang Buntal dan Kakak Pee-Q1(Ika) uda mulai makan, aku belum pesen sama sekali, soalnya aku masih bingung makan apa. Saat itu Ika makannya udah slesei, terus dia pamit mau pulang, tapi nggak boleh sama Eyang Buntal. Aku Tanya aja emang mau ada acara apa.

Rida : Emang mau ada apa?
Buntal : Ada yang mau ngomong
Rida : Emang siapa sih? Mau ngomong apa?
Buntal : Riang mau ngomong
Rida : Ika dibutuhin nggak?
Buntal : iya, penting banget dia
Ika: yaudah, aku ke depan dulu

Sementara Ika ke depan, Buntal makan, aku ngajak Widi ke markas ambil counterpain. Saat kembali ke kantin, Eyang Buntal udah nggak ada dan ada pesan masuk ke hp-ku

Hey, klian k dpn kop skrng!

Akhirnya dengan kelaparan, aku ke depan koperasi. Eh, sampai sana nggak ada apa-apa. Lalu, ada Ika udah balik lagi, tapi dengan muka nggak enak banget. Yaudah aku berusaha menghiburnya.

Setelah beberapa saat, Ajeng datang. Aku nyuruh dia shalat dulu, terus dia minta ditemenin. Yaudah aku temenin. Waktu lagi nungguin Ajeng, si Nurul dateng. Terus ngobrol-ngobrol. Kemudian, Ajeng selesai kita kembali ke depan koperasi.
Di situ, aku, Ika, Ajeng, foto-foto(berasa model gitu). Yang ngambil fotonya kita si Widi.


model-model

Lagi asyik-asyiknya foto-foto tiba-tiba aku denger ada yang nyanyi :

Happy Birthday to You
Happy Birthday to You


Aku langsung nengok ke belakang dan ikut nyanyi, karena setau aku itu buat Widai, soalnya waktu tanggal 20 Juli dia ulang tahun. Dan pagi harinya, si Nurul sempet tanya ke aku Widi mau diapain. Nah kalau Ika, Ajeng, Widi juga ikut nyanyi, dikirain itu buat aku, soalnya kata temen-temen rencananya mau buatin surprise cake buat aku.

Dan akhinya si Q-pee2 (Titien) nyuruh kit abaca kuenya. Ternyata itu buat kita berempat:
1. Ajeng ( 30 Mei)
2. Ika (14 Juni)
3. Widi (20 Juli)
4. Rida (23 Juli)


kita tiup lilin

Great, mereka berhasil menipu aku untuk kedua kalinya. Dan juga berhasil menipu tiga orang temanku yang lain.

Karena tidak terima dengan sikap Buntal yang paling banyak boong sama kita, Ajeng puny aide jahat. Kita membawa kue ke daerah belakang, depan ruang media. Lalu teman-teman datang, tanpa Buntal. Ajeng bilang leletin creamnya ke Buntal, terus yan disuruh aku.
Waktu Buntal dateng, mereka udah ngasih kode ke aku. Entah aku dasarnya plengeh, apa bauk, aku nggak mudeng karena aku pikir nggak jadi, dan aku nggak tega. Akhirnya si Ajeng menggerakkan tanganku dan kena kacamatanya Buntal, eh maaf ya bun.

Terus ada acara potong memotong kue, pertama Ajeng


ini ajeng yang potong

Terus Ika

yang motong Ika, tapi kok nggak kliatan ya?

Terus Widi


yang motong Widi, aku yang megangin lho, tapi kok mukaku jahat banget ya?

Terus aku, eh tapi malah pada ngobrol sendiri, padahal yang lagi megangin kuenya aku, gimana mau motong coba.

Terus, ada suara orang lagi nyanyi selamat ulang taun, eh ternyata Gema dateng, oh oh ternyata dia juga jadi tersangka di acara hari ini.

Kemudian aku motong kue,

aku gendut ya haha

lalu pada memberi kue masing-masing. Niatnya aku meu ngasih kueku buat Ayahku dan Mamiku, tapi nggak ada di situ hehe.


nice cake


Awalnya, ada perjanjian nggak ada acara lelet-leletan, tapi Ajeng memulai. Dan yang paling parah kena leletan adalah aku. Gimana nggak coba, aku yang bawa kue, lagi nyender di pohon, di kanan kiri pada ngleletin, dii depan juga.

nah tha, aku kepepet


Lalu, ada Kak Luwak, sempat terjadi acara kejar-kejaran.

Setelah lelah, acara selanjutnya beesih-bersih dan introgasi-introgasian (sebenernya yang diintrogasi Cuma aku).

Lalu makan. Lalu selesai.


Makasih buat semua keluarga GPBS,
-Kakak Q-Pee2 (Titien)
-Adek Pee-Q2 (nurul)
-Kakak Pee-Q1 (Ika)
-Kakak Ajeng
-Eyang buntal
-Tante Riang
-Kakak Gema
-Mamah Virqin
-Ifa
-Widi

Aku sayang kalian semua

My Sweet Seventeen, Part I,, (Wet day)

23 Juli 2010
Selamat hari anak nasional !!!

Hari ini hari anak nasional, dan 17 tahun yang lalu seorang anak perempuan di kirim ke bumi dengan tujuan tertentu pastinya.
Jadi, Selamat ulang tahun buat Rida :) . Semoga sehat dan sukses slalu, dan tercapai yang diinginkan, dan tujuan hidupnya tercapai, dan nggak sering jatuh lagi hehe.

Sekarang aku mau cerita.
Pagi-pagi aku berangkat sekolah, semua biasa saja. Tidak ada yang aneh. Sampai di sekolah, teman-temanku juga biasa saja. Ada yang memberi selamat, terus yang lainnya ikutan, dan sebagainya.
Tapi, waktu pelajaran matematika, teman-teman XII IPA 11 bilang ke guru kalau aku ulang tahun, terus di kasih selamat, terus di doain.


Pulang sekolah, there was something unpredictable.
Jadi, awalnya semua tersa normal. Pulang sekolah, aku ke depan koperasi, biasalah ketemu sama temen-temen GPBS dulu. Terus aku ketemu Ajeng, aku ngajak dia ke loker buat naruh apa aku lupa + ambil helm karena aku mau pulang bareng Mbak Nisa-ku tercinta. Tapi, aku mikir lagi, nggak jadi ambil helm, soalnya kakakku itu belum ngirim pesan, berarti masih lama.

Terus, aku nemenin si Pee-Q 2, Nurul, ke kamar mandi. Saat nunggu Nurul, aku baca sms dari kakakku, isinya:
Ndut, km ud plng? Ni aq masih tes. Mgkn 30menit lg la pye?

Terus aku jawab:
Yo gpp,, tak tunggu

Terus, si Nurul tanya aku sama kakakku mau ngapain? Mau pulang jam berapa? Aku jawab aja aku mau pulang bareng, soale aku nggak punya uang dan 30menit lagi kakakku datang.

Setelah dari kamar mandi, aku nemenin Nurul ke depan perspustakaan buat ijin rapat.
Beberapa saat kemudian kita turun ke depan koperasi.

Di depan koperasi,,

Aku ngomong sama si Cimolku, Ika, kalau aku nanti di jemput, jadi dia nggak usah jalan. Pas aku lagi ngobrol si Q-Pee ku pinjem hp, katanya mau minta lagu gitu. Terus tau-tau ada yang narik tanganku ke belakang, kayanya Tante Riang, terus tanganku diiket pake mitela, dan mataku juga ditutup, udah gitu, badanku juga diiket. Aku berontak dong. Habisnya pada nakal sih, sakit tau.
Terus aku didudukin, aku teriak-teriak, nangis-nangis, aku kan bilang kalau aku nangis lho, eh malah ada yag bilang gini, “halah dia kan pinter acting, jadi paling nangisnya boongan”
Hwaaaa….jahat semua. Seingetku waktu itu ada suaranya Ika, Nurul, Titien, Riang, Gema, Ummu, Leila, Rista. Dan ada juga suara orang-orang yang tanya-tanya. Terus hening, aku manggil-manggil.

ini aku candid lho,, hehe

Tiba-tiba, tante Riang memberdirikan aku, terus di ajak muter-muter gitu. Eh eh pas jalan, masa aku dimasukin ke selokan, iya sih pasti nggak sengaja, tapi kan harusnya dia menjaga aku karena ku nggak bisa liat jalannya. Dan yang parah sampe 2 kali.

Kemudian, aku dilepasin, tapi masih dalam keadaan terikat dan mata tertutup. Aku bilang ke mereka semua kalau kakakku udah datang gimana, terus aku ditinggal gitu.
Waktu lagi sendirian gitu, ada suaranya bapak kepala CS.

orang gila


Beberapa saat kemudian tiba-tiba :
Byurrrrrrr……dingin, basah tiba-tiba. Aku pun menjatuhkan diri, niatnya mau jongkok nutupin muka, tapi nggak bisa. Terus aku minta dibukain mataku. Tapi, mereka nggak inisiatif buat membuka ikatan tanganku, yaudah aku minta dibukain aja. Terus di buka terus aku teriak-tetiak. Sebel. Eh, disiram lagi. Lagi nggak berbentuk gitu masa mau difoto, yaudah aku memalingkan muka.

ini lagi jelek, malah difoto, huuu nakal

Karena malu, aku lari, niatnya ke lorong mantan X-1 sampai X-4, tapi aku liat di situ ada orang, yaudah aku nempel di tiang deket kamar mandi situ, lalu terduduk. Saat itu, Nurul, Ika, Titien, Riang, Leila, Gema datang mau ngasih selamat gitu, tapi aku sok marah gitu. Habisnya aku bingung sih.

Yaudah abis itu, ada acara ngasih selamat dan ngasih kado,


ini kadonya di sweet 17

terus aku minta hpku, ternyata kakakku uda ngirim pesan sejak 15 menit yang lalu :
Ndul, aku uda d dpn

Aku jawab aja ke kakakku buat nunggu bentar.

Untung hari itu, ada pelajaran olag raga, jadi aku bisa pulang tanpa pakai baju OSIS yang super duper basah.
Dan untung, kakakku hari itu menjemput aku, jadi aku nggak usah pulang sendiri naik bus sengan keadaan tidak berbentuk gitu. Soalnya, kata seorang dari mereka rencananya masih ada, tapi karena aku dijemput, jadi Cuma segitu hehe.

Terimakasih mbak Nisa :)


Makasih teman-teman, dan ternyata yang merencanakan acara itu adalah semua keluarga GPBS.
Makasih kalian ingat aku, dan membuat ulang taunku yang biasanya biasa aja jadi nggak biasa. jujur baru kali ini aku dikerjain.


HAHA,, LOVE YOU ALL :)

Kamis, Juli 22, 2010

Melewati Satu Tahun

Dear Pohonku,


Apa kabar kamu di sana?
Ingatkah kamu pada satu tahun yang telah berlalu?
Masihkah kamu menyimpan segala serpihan di hari itu?

Kini, di sini aku berada, dan di sana kamu berada,
Kita sama-sama bisa melewati satu tahun ini bukan?
Sejak sedikit insiden satu tahun lalu?

Tidakkah kamu menyadarinya?
Karena sesungguhnya, aku sepenuhnya menyadari itu
Bukankah kita telah berhasil?
Melewati hari setelah satu tahun yang telah berlalu?

Lalu, mengapa kamu tak ingin menyadarinya?

Bukankah kini kamu telah bahagia?
Bersama seorang dia yang belum aku ketahui,
atau tak akan pernah aku ketahui,
atau mungkin akan aku ketahui suatu saat nanti?

Dan bukankah kamu lihat juga aku berdiri tegak di sini?
Bersama sebuah pengharapan yang lain?
Yang pernah kamu lagukan padaku,
tentang sebuah pengharapan yang akan melengkapi aku.

Lalu, apa lagi yang kamu ragukan?


Semarang, July, 20th 2010 ; 08.46 p.m.

Selasa, Juli 20, 2010

Tentang Kelas XII

Sekarang aku sudah bukan anak kelas XI lagi, aku sudah jadi anak kelas XII yang artinya, jadi anak paling tua di sekolahan yang seharusnya memberi contoh yang baik-baik kepada para adik kelas. Tapi, ya aku nggak akan mau berubah jadi orang lain. Jadi, ya aku akan tetap begini. Mungkin aku hanya akan lebih rajin belajar (mengingat aku akan menghadapi UN ataupun ujian masuk PTN, Aminn) dan yang jelas aku harus lebih sering masuk kelas, alias nggak jadi Miss Cabut lagi hahaha.

Aku pengen sedikit berbagi tentang kelas baruku ini : XII IPA 11.
Pertama aku denger, ini kelas buangan pa ya? Udah paling terakhir, paling panjang, entahlah. Tapi, setelah aku masuk, aku fikir : "ini kelas orag pinter-pinter ya? Aduh, gimana ni nasibku di sini. ah, ngga apa-apa lah, ntar kalau aku ngga bisa, ada banyak yang bisa ngajarin."
Terus slain itu, anaknya juga baik-baik kok. Ngga ada yang jahat. Jumlah murid di kelas ini 38. Aku senang begini.

XI Ipa 10 vs XII Ipa 11 :
Hal ini terlihat banget saat pelajaran berlangsung. Aduh, suasana kelaskuu saat ini, beda banget sama kelasku yang dulu. Kalau kelas yang dulu, mau itu ada pelajaran apa jam kosong, ada guru di kelas apa nggak, pelajarang penting apa nggak, setiap waktu setiap saat keadaan kelas ngga akan sepi. selalu ramai.
Sedangkan, di kelas baru ini, saat pelajaran dan ad gurunya lagi berbicara pnjang lebar di depan, suasana kelas langsung sunyi.... Bagi aku yang udah biasa ada kelas yang seperti dulu, aku negrasa sangat aneh. Dan aku yang biasanya kalau ngomong pakai suara dengan volume biasa, kini harus berbisik-bisik.


Tapi bagiku sampai saat ini kelas ini Nice. :)

Minggu, Juli 11, 2010

Menjelajahi Bantir

Sebenernya ini udah lama banget. Tapi, nggak tau mengapa dan bagaimana, aku nekat aja nulis ini.

Sabtu,18 Januari 2010.
Pagi-pagi menjelang jam 07.30 WIB, aku udah siap-siap mau pergi. Nggak kaya biasanya yang penampilanku kata orang mirip anak kecil, pagi itu kata ayahku, aku kaya mahasiswa, keren gitu kata ayah. Aku hanya bisa mempercayainya saja. (udah, masalah itu nggak usah dibahas).

Masih segitu paginya, aku udah berangkat menuju bumi ganesha, sekolahku tercinta. Bukan karena aku rajin atau aku terlalu semangat dengan acara hari ini, tapi karena kalau aku berangkat agak nanti, nggak ada yang nganterin aku. Hehe :P. Demi menghemat uang dan males jalan 10 menit, aku rela nunggu d shelter BRT lama-lama buat nungguin jam 9.

Setelah penantianku, akhirnya ada BRT yang menurunkan seorang penumpang yang aku kenal, yap dia adalah BETI. Akhirnya aku tak sendirian.
Setelah ngobrol-ngobrol bentar sama si Beti, kita pergi ninggalin shelter dan menuju sekolahan untuk ke markas mencari sesuatu (aku lupa cari apa atau naruh apa di markas). Tapi, di depan gerbang aku melihat sesosok yang tinggi menjulang. Tidak salah lagi, dia AJENG, dengan rambut barunya. Akhirnya kita masuk ke area sekolahan bertiga.
Karena baru tiga orang yang datang, akhirnya aku sms Kikio, aku memastikan kalau dia jadi datang. Dan kalian tahu apa jawabannya? : "ya,aku mandi dulu" itu artinya harus nunggu satu tahun haha.
Saat sampai di dalam sekolah, ada Pak Satpam yang menegur kita, tapi karena kita pandai berdiplomasi beliau mengijinkan kami masuk dengan syarat tidak membuat kegaduhan. Dan saat itu juga hujan datang.
Di tengah-tengah hujan ada yang mengirim pesan ke aku kalau minta di jemput di lawang sewu karena hujan. Dan sektika itu hujan berhenti, dan aku menyuruh dia dateng sendiri aja.
10 menit kemudian IKA, yang minta dijemput, datang. Berarti sekarang kita ada berempat.
Setelah itu berdatangan yang lain : RIANG, TITIEN, GEMA, KAK LUWAK, KAK DESI, KIKIO. Karena personil udah lengkap, kita pun berangkat (Virqin nggak ikut karena apa aku lupa, buntal juga nggak ikut, dan nurul nggak ikut karena lagi sakit).

Seperti biasa, sekarang pada ribur masalah pembagian alat transportasi (sebenernya bukan alat transportasinya yang dibagi, tapi orangnya). Setelah berdiskusi cukup lama dan nggak penting, akhirnya diambil sebuah keputusan (yang sebenernya aku dalang dari keputusan ini :P) : Rida, Ika, Titien ikut Gema dan yang lain ikut Kikio. Awalnya Ajeng mau ikut Titien, karena kasian sama Beti yang sendirian, akhirnya kita berdalih bahwa Q-Pee bersaudara harus bersama dan itu artinya Ajeng yang ikut menemani Beti.


--


Di perjalanan, rombongannya Gema sempat kehilangan jejak rombongannya Kikio, padahal di rombongan itu nggak ada yang tau jalan ke BANTIR sama sekali. Alhasil, aku pun harus merelakan pulsaku untuk menghubungi mereka agar menunggu rombongan kami. Akhirnya, kami bisa menemukan rombongan mereka.

Dalam perjalanan yan lumayan lama itu, rombonganku sepi banget. Tapi, aku juga biasa aja, ya mungkin aku biasa aja karena aku memang lebih sering diam jika berada dalam alat transportsi. Ya, paling-paling kita sibuk nyanyi sendiri dan sibuk dengan pikiran sendiri-sendiri, dan mengantuk sendiri-sendiri, kecuali yang nyetir. dia harus konsentrasi sama jalan hehe :P


---


Akhirnya sampai juga.
Sampai sana kami melihat-lihat barak, terus keliling dan ke kamar mandi bentar. Lalu kami memulai penjelajahan kai menuu BUKIT yang pemandangannya indah.
Kami mencari jalur untuk acara kami, kami pun juga berdiskusi serta berdebat dan tak lupa juga bercanda (kalau yang ini paling banyak).
Yang kami rasakan di sana adalah : Angin kencang, hawa dingin padahal panas, jalan yang naek, tempat yang indah.
Kami juga pastinya tak lupa untuk berfoto-foto ria (kalau yang ini mah, nggak bakalan lupa).

Objek foto indah kami : Batu Kodok, Goa, Batu deket goa

Di tengah jalan itu kami nemu batu yang gedhe, katanya sih namanya Batu Kodok, aku nggak tau kenapa dikasih nama itu. Aku yang emang orangnya suka aneh-aneh niat banget pengen naek itu batu, padahal di bawahnya jurang. Apalagi saat liat Kak Luwak dan Gema ada di puncak batu itu. Aku ngrengek-ngrengek ke Ika. Namun, karena aku yang notabene gampang jatuh, ngak diijinin ma Kak Luwak.


di atas batu kodok

ini batu gedhe lho


kami keren kan??


para model cantik ;)

Kemudian, kami juga menemukan Goa yang uda ada daun-daunnya gitu deh. Lagi-lagi aku mulai aneh-aneh. Aku pengen masuk ke situ, padahal pada nggak mau ke situ. Akhirnya, si Gema nawarin buat foto, lalu aku sama Riang yang mau foto. Di situ yang laen nggak mau. malah, Kak Luwak bilang kalau kami berdua itu mesti aneh-aneh aja, ntar kalau ada macan dateng dari dalam gimana coba? Aku sama Riang sih masih santai-santai aja.

ini foto di depan goa
Lalu di deket goa itu juga ada batu. Sekali lagi kami foto-foto di situ. Niatnya aku pengen punya satu foto sendiri di atas batu itu, tapi tiap mau foto yang lain langsung pada datang. Baiklah, kami foto bersama-sama

ini di batu deket goa

yang ini juga

Setelah cukup lama beristirahat di situ, kami mau melanjutkan perjalanan. Di sini terjadi perdebatan yang cukup sengit di antara kami (aku mendramatisir suasana). Aku dan Riang yang emang suka menjelajahi semua tempat mengatakan lebih baik lanjutin aja ke jalan selanjutnya. Lagian, lewat jalan itu juga bisa kembali ke barak. Tapi, ada Beti dan beberapa yang lain memilih untuk kembali ke jalan yang tadi, karena emang sih lebih deket. Akhirnya, aku dan Riang mengalah. Jadi, kami pun kembali ke barak lewat jalur yang tadi.


---


Sesampainya di Barak, kami yang punya kewajiban shalat pun menunaikan ibadah shalat shalat dulu di dalam barak. Sempat terjadi kebingungan dalam menentukan arah kiblat sih, tapi pada akhirny disepakati sesuai dengan yang aku katakan hahaha, aku nggak tau kenapa.


---


Kemudian kami berencana untuk kembali ke Semarang, tapi berhubung sudah hampir sore, dan ternyata kami belum makan siang, sudah pasti para ank manusia ini kelaparan. Kami memutuskan unutk mencar makan dahulu sebelum kembali ke rumah masing-masing.
Tapi, sebelum kami berangkat meninggalkan Bantir, lagi-lagi kelamaan diskusi. Membahas mau makan apa, di mana, gimana, dll.
Finally, diputuskan unutk mengikuti rombongannya Kikio saja.
Dan kami pun berangkat!


---


Kami berhenti di depan sebuah warung (entah bisa dikatakan seperti itu apa tidak) kami membeli Tahu yang niatnya mau dibungkus dan dimakan di perjalanan, tapi akhirnya habis juga di situ.

Setelah makan itu Tahu-tahu, kami mulai melanjutkan perjalanan. Krik,krik,krik lagi-lagi sepi.
Di tengah jalan :
Gema : Kikio lewat tol nggak?
Rida, Titien, Ika : (diam)
Rida : nggak tau
Gema : coba tanyain
Rida : kenapa nggak tanya sendiri (dalam hati sambil mengetik sms ke Kikio yang ternyata salah kirim, tapi sampai sekarang nggak ada yang tau, tapi kemudian tidak salah kirim dan sempat dikirin 2 kali)
(kemudian, tak ada balasan)



Mungkin yang nyuruh sms udah nggak sabar jadi, dia tanya lagi ke aku. Akhirnya aku sms lagi dan kalo nggak salah saat itu jawabannya iya, tapi rombongan kami nggak lewat tol.

Di tengah jalan kemudian lagi-lagi aku ngirim pesan ke Kikio, tanya mau makan di mana.
Saat itu jawabannya gini : Bakso Pak Kumis smp5, aku mikirnya Bakso pak Kumis Simpang 5,,terus aku konfirmasi lagi, ternyata Bakso Pak Kumis Kesatrian.

Karena kami nggak tau tempatnya, kami tanya orang di jalan. Dan yang tanya aku (nggak tau kenapa kalau kemana-mana yang jadi korban buat tanya aku). Setelah tanya aku kembali dan ternyara yang ditanyai nggak tau. Akhirya lagi-lagi tanya rombongannya Kikio, dan setelah aku memberi tahu jawabannya, kami tak segera berangkat. Terus beberapa lama kemudian akhirnya salah satu dari kami para cewe tanya, "ini nunggu apa?", dan dengan tanpa dosa Gema jawab, " Kikio kan?"

Jadi, intinya tadi dia nggak ndengerin waktu aku bacain sms-nya Kikio.

dan aku, Titien, Ika hanya bisa nggonduk

Langsung de kami berangkat, di jalan aku sudah di teror Riang dan kawan-kawan. aku bilang aja agar mereka makan duluan.


---


akirnya sampai dan kami makan.
Setelah makan, aku yang jadi korban buat bayar ke kasir.

sampai di kasir, uang yang dikumpuli temen-temen kurang. Lalu, di parkiran kami mengkonfirmasi ke teman-teman yang lain. Dan sempat terjadi acara saling tuduh tentang yang belum membayar. Dan ternyata itu kebodohannya aku (mungkin), karena pajaknya belum pada bayar. HAHHAHAHAHA :D


---


Akhirnya sampai di SMA 3, aku dan beberapa teman shalat dulu lalu pulang.
Lagi-lagi aku dan Ika nebeng Gema hehe :P (makasih Gema yang udah nebengin kami).


Makasih teman teman atas hari itu :))

Sabtu, Juli 10, 2010

Tuhan, Aku Ingin Mengadu

Tuhan, aku tahu semua hal yang terjadi itu ada hikmahnya
Aku juga tahu bahwa Kau juga memiliki rencana indah untuk setiap makhluk-Mu

Tapi Tuhan, aku tak senang dengan ini
Aku hanya ingin menghentikan ini semua

Karena
Tuhan, aku tak senang melihat dia terus menangis
Aku tak senang melihat dia terus merasa sakit karena seorang di sana

Aku tak senang semua senyum seorang sahabat lenyap
Aku tak senang keceriaan seorang kakak menghilang
Dan aku lebih tak senang karena tak bisa mendengar "kecemprengan" seorang kembaran

Tuhan, aku hanya ingin dia kembali menjadi seorang dia
yang selalu bisa bermain bersama kami dalam tawa yang tulus dari hatinya


Semarang, July,10th 2010 ; 10.01 p.m.

Rabu, Juli 07, 2010

Menahan Air Mata

Nahan tangis itu ternyata sakit ya?

Pernah nggak sih buat mikir gimana rasanya nahan air mata biar nggak keluar dari tempatnya.
Terus pernah nggak ngerasain rasanya?

Jujur aku jarang banget kaya gitu, dan kalau aku mau nangis ya nangis aja. Toh, itu hak manusia. Dan kalau nangis itu tidak melanggar hukum kan?

Tapi, nggak tau ada angin apa,akhir-akhir ini sering banget aku mengultimatum diri sendiri buat memenjara si air mata.
Mungkin hampir tiap hari.

Dan saat ini, mungkin titik puncak dari itu semua, sumpah rasanya tambah sakit lho ternyata kalau nahan si air asin itu keluar.

Semarang, July 8th 2010 ; 02.41 p.m.

Siapa yang Bodoh?

Sepertinya kamu benar-benar tidak tahu.
Kamu tidak tahu anak itu menangis kan?
Kamu tidak tahu mengapa anak itu menangis kan?
Baiklah aku akan memberitahumu. Dia menangis karena kamu. Ya, kamu yang membuat dia menangis.
Dan apakah kamu tahu itu? Dia menangis karena takut tak akan pernah lagi bisa melihatmu.

Oh, sekarang dia sedikit tersenyum, tahu mengapa?
Karena dia tahu kamu masih mengingatnya. Kamu masih bisa memberi sedikit perhatianmu kepadanya.

---

Awalnya aku mengira yang bodoh adalah dia.
Mungkin karena dia tak pernah mau menyadari kamu. Dia tak pernah mencoba melihat kamu.

Namun, sekarang aku pikir kamu yang bodoh.
Tahu kenapa?
Karena kamu tak mau berusaha. Tak ada tindakan yang kamu lakukan. Kamu bahkan sudah menyerah sebelum kamu berjuang.
Bagaimana mungkin aku tak akan mengatakan kamu bodoh.

Dan asal kamu tahu, itu juga penyebab mengapa dia menangis lagi.


Ah, sepertinya tak ada gunanya aku memberi tahu kamu. Percuma.


Semarang, Juli 2010
-Rida-

Doaku Untuknya

Aku juga selalu berdoa dalam sadar dan tak sadarku kepada Tuhanku agar Dia selalu melindunginya dalam keridhaan-Nya.
Tak tahu entah apa yang dia lakukan, akupun senantiasa berdoa kepada Tuhan agar langit-Nya menjadi payung yang indah dan selalu menjadi pelindungnya
agar tanah yang dipijakinya selalu membantu dan mendukung serta memeliharanya jika terjatuh
agar angin yang bertiup di sekelilingnya dapat memberi kebaikan dan menjadi petunjuk yang jauh dari kemaksiatan.

Dan meski aku tak dapat melihat, mendengar, menyentuh, dan menjaganya,, dia tetap bisa menerima semua doa-doaku yang senantiasa aku lantunkan dengan hatiku yang terdalam

Semarang,July, 1st 2010 11.00 p.m.

Selasa, Juli 06, 2010

Mereka yang Aku Sayang



Aku sayang mereka,,
mereka adalah : teman, sahabat, keluarga yang aku punya saat ini

banyak cerita tentang aku dan mereka, aku akan mengenalkan mereka satu persatu :

1. Beti


dia adalah ketua organisasi yang aku geluti. dia adalah orang yang punya jiwa pemimpin (dalam organisasi ini semua punya jiwa pemimpin). Dia itu orangnya easy going; Aku nganggep dia sebagai "Budheku" hihihhihihi. ya, meski dia selalu ngga mau dipanggil "budhe", tapi aku dan teman yang lain tetep nekat menggil gitu. hehehe


2. Ajeng

dia itu Waka Ekstern, tapi dia yang sering membantuku dalam ngurusin tugasku, meskipun harusnya itu tugasnya waka intern. tapi, bagiku waka intern itu ya kakak Ajeng. aku menggil dia kakak padahal dia lebih muda dari aku, tapi aku lebih nyaman gitu kok.


3. Gema

orang ini waka intern,, tapi gak ngerti deh aku. dia itu orangnya suka nggak jelas (kata temen-temen sih gitu). Tapi, dia baik kok.
Di keluarga besar Q-Pee dia aku panggil Kakak Gema, karena di sini ceritanya dia adalah sepupuku.


4. Titien


Namanya Titien. orangnya galak, cantik, lucu (menurutku), tapi baik banget sama aku. Dia ini kakakku. Namanya kakak Q-Pee 2. oiya, aku lupa, kakakku yang satu ini adalah seorang sekretaris I yag baik.


5. Herdyani

Ini namanya Herdyani, tapi sering dipanggil "Buntal". Jangan tanya kenapa dipanggil gitu,uda takdirnya kaya gitu. Kalau di keluarga besar dia adalah pemula dari keluarga ini. Karena beliau adalah eyang. Eyangku yang satu ini adalah asistennya kakak Q-Pee ku (baca=sekretaris II).


6. Virqin

Cewe berambut panjang ini mamahku. Dia itu baik banget, lembut, perhatian, pinter ngatur keuangan. Jadi, dia dipercaya menjadi bendahara.


7. Nurul

Kalau yang ini, namanya Nurul Jasmin. Jujur aku suka nama ini. Seorang adek Pee-Q ku ini ya galak sih, kadang sengak, tapi baik, perhatian, nggak sombong, dan berjiwa pemimpin *plokplokplok*. Dia itu dipercaya buat bantuin mamah ngurus keuangan organisasinya kita (baca=Bendahara II).


8. Riang

Wanita satu ini adalah sie adat. Seorang wanita yang sering aku panggil "tante" ini paling kompak kalau diajakin olah raga atau nglakuin hal-hal yang rada gimana gitu (contoh:lari, naek gunung, outbond, etc.). Tapi, dia juga yang paling ngerti soal dandan.


9. Kikio

Nama aslinya sih bukan Kikio, tapi panggilannya gitu. Cowo satu ini aku panggil Om. Dia juga ngurusin soal adat di organisasi yang aku geluti. Om-om ini orang yang paling gak penting deh pokoknya di keluarga haha, habis dia sukanya aneh-aneh sih.


10. Rida

Ini dia ni cewe yang agak kurang kerjaan. Bisa dibilang juga gadis gila *ini kata seseorang yang gak ada hubungannya di sini*. Tapi, yang aneh masa cewe ini dipercaya jadi sie latihan.
Cewe ini itu sama dengan Q-Pee1. Dan sepertinya gak ada yang bisa dibahas tentang cewe ini.


11. Ika

Kalau ini sih gadis jahil. Si jahil ini dipercaya buat membantu adeknya, si Q-Pee1 ngurusin orgaisasi di bagian latihan rutin. Kalau di keluaga besar, dia aku panggil Kakak Pee-Q 1.


Aku jadi bingung mau nulis apa lagi.

Itu, sedikit cerita tentang mereka. Aku sayang mereka. Aku harap, aku dan mereka akan selalu jadi keluarga sampai kapanpun.

^^