Minggu, September 26, 2010

Sebuah Pengakuan dari Mereka

Apakah kamu menyadarinya?
Sesungguhnya saat kamu bertanya tentang aku,
aku merasa terlalu senang.
Saat aku diam, bukan berarti aku tak peduli,
tapi aku hanya ingin kamu memperhatikanku.
Saat aku tak berbalik menengok ke arahmu ketika berpisah,
bukan berarti aku bisa berjalan dengan tenang,
tapi sebenarnya aku sedang berperang dengan diriku sendiri untuk menahan tengokanku.
Saat aku tak melihat ke dalam matamu,
sesungguhnya aku hanya malu untuk terbaca olehmu.

Dan jika kau kini menjauh,
dan aku hanya berdiam,
sebenarnya aku mencaci diriku sendiri dalam batin.

Semarang, 13th 2010 ; 06.36 p.m.

Jumat, September 17, 2010

Kembali Teringat

bagaimana jika semuanya mengingatkan aku kepada kamu?
Kemudian hujan sore ini membawa semua pikiranku kepada setiap detil saat yang lalu
dan langit mendung ini menceritakan kembali semua kata yang terucap hari-hari itu.
Lalu segala imaji liarku mulai bangun dari tidurnya dan memaksa angin yang berhembus untuk menekan tombol replay dalam memori yang menyimpan semua tingkah polah kamu ketika itu



_Rida_Semarang, September,17th 2010 , 03.28 p.m.

Aku Tidak Adil

Aku hanya sedang merasa tidak adil.
Bagimana mungkin tidak dinamakan tidak adil? Lihat saja ilustrasi ini.

Aku sering selalu membebani orang lain dengan masalahku. Atau dengan kata lain sering aku membagi masalahku dengan orang-orang lain tersebut.
Misalnya saja, aku sering dan selalu menghubungi A* (orang-orang yang dihubungi) jika aku merasa memiliki masalah. Aku akan memberikan semua keluh kesahku kepada A*, aku akan menangis di A*, aku akan menceritakan masalah-masalah yang mungkin ngga penting ke A*, lalu aku akan membuat A* bingung dengan aku, lalu aku membuat A* merasa harus membantu aku menyelesaikan masalah-masalahku, dll.
Kemudian A* akan membantu mencari solusi, akan memberi nasihat, akan menghibur aku, akan membuat aku tersenyum lalu tertawa, akan membuat aku menjadi baik-baik saja kembali.

Namun, itu hanya sepihak. Jadi, A* akan membantu aku dan membuat aku tersenyum, bahkan tertawa. Dan aku hanya bisa memberi beban kepada A*, memberi masalah kepada A*. Tapi, A* tidak pernah memberiku hal yang aku beri kepada A* (sebut saja; masalah, duka, amarah, tangis, keluh). A* hanya selalu memberi aku tawa, senyum, bahagia, canda (lebih tepatnya membuat aku tersenyum, tertawa, bersyukur, bahagia).

Sekarang, aku benar-benar merasa tidak adil kepada A*. Dan, aku juga merasa tidak enak jika harus membebani hal-hal tersebut lagi kepada A*, jika selalu saja aku yang menyusahkan dan A* tidak pernah balas melakukannya kepada aku.
Aku minta maaf kepada A* atas hal-hal yang telah aku sebutkan tadi dan apa yang aku lakukan.
Dan juga, aku sangat berterimakasih sekali (terimakasihku tak dapat aku ungkapkan dengan kata-kata) atas itu semua, atas semua yang telah A* lakukan.
Lalu, untuk sekarang dan yang akan datang, apa yang bisa aku lakukan untuk kamu A*?




*di sini aku tidak akan menyebut nama, tapi aku rasa kamu-kamu yang bersangkutan sudah tahu.



:)

Kamis, September 16, 2010

Aku Kangen

Kangen sama mlinjoku
Kangen sama manggisku
Kangen sama terungku
Kangen sama kacang polongku
Kangen sama labuku
Kangen sama nangkaku
Kangen sama pepayaku
Kangen sama alpukatku
Kangen sama paceku
Kangen mereka....

Senin, September 13, 2010

Si Abang Cakep

Hey Blog,

Sebelumnya, aku minta maaf ya blog, aku mu jujur. Sebenernya aku lagi males -banget- menjenguk kamu dan menulis di sini. Apalagi setelah tahu ternyata sudah berminggu-minggu -mungkin hampir sebulan- seseorang absen ngunjungin kamu. Ya, udah ngga ada semangat lagi. Apalagi ternyata malah ekspektasiku salah. Iya, bukan dia yang rajin mengunjungimu.

Tapi, aku udah pernah janji sama seseorang buat ngepost tulisan ini.

Well, langsung aja...

Jumat, 10 September 2010 kan lebaran, terus aku ketemu sama Si Abang Cakep. udah lama ngga ketemu dia. Waktu ketemu aku langsung bilang, "tambah cakep ini abang", pastinya aku ngomongnya dalam hati karena aku ngga mau dia jadi besar kepala (lagi).

Ketemu Si Abang jadi inget dulu masa-masa kecil. Huhuhu kangen maen bareng Si Abang lagi. Sejak aku kelas 6 SD, dan Si Abang SMP sampai sekarang, boro-boro maen bareng, ketemu aja udah langka banget. Padahal, dulu sebelum zaman itu, kalau maen kemana-mana bareng Si Abang. Bukannya maen bareng temen-temen cewe, aku malah lebih sering maen bareng Si Abang. Kalau aku udah pulang sekolah, aku nungguin Si Abang sampai pulang (soalnya Si Abang pulangnya lebih siang) terus maen, entah di rumahku, rumah Si Abang, atau kalau ngga rumahnya Eyang. Terus maen-maen di sekitaran rumah. Kadang (kayanya sih sering) Si Abang mampir di rumah temennya (kalau ngga salah namanya Indra, tapi sekarang udah ngga tau dia tinggal di mana) terus aku juga diajakin Si Abang maen di sana. Tapi, kalau mereka udah mulai maen kartu yang saat itu statusku anak kecil cewe yang girly banget, dan ngga bisa maen kartu, aku langsung keluar rumahnya Si Indra. Terus aku ngitung sampai 50. Kalau Si Abang ngga keluar-keluar, aku pergi deh kabur pulang ke rumah sambil sedikit banyak marah-marah ngga jelas gitu dan sedikit pengen nangis. Terus biasanya besoknya, Si Abang bakalan tanya aku kok ninggalin dia, terus minta kalau maen ke sana lagi, aku ngga boleh ninggalin dia (soalnnya dia tanggung jawab jagain aku). Tapi, dasar akunya gampang marah, kalau ke sana lagi maen kartu lagi atau maen maenan yang aku ngga suka dan aku ngga bisa, akunya langsung kabur. Hahahah kasian Si Abang, kalau aku udah pake acara kabur-kaburan gitu pasti Eyang bakal marahin dia hehehe. Maaf ya Bang.

Balik lagi ke zaman sekarang. Kemarin pada bilang, "Eh, dulu kan Si Abang temen maennya Dek Rida, terus kayanya dulu mereka sama deh. Eh, eh sekarang kok kamu lebih tinggi Bang?"
Aku sama Si Abang sih cuma senyum dan aku hanya bilang dalam hati,"Iyalah, Si Abang kan cowo, kalau masih sama kaya aku sih aneh".
Terus juga pada bilang,"Si Abang tambah cakep"
nah, kalau aku bilang,"Si Abang sekarang cakep". Mungkin dulu aku terlalu sering bareng Si Abang, jadi ngga sadar kalau Si Abang cakep kal ya? Apa karena dulu Si Abang masih kecil? Tapi, aku inget dulu temen sekelasku pernah bilang,"Abangmu cakep Rid, besok aku pacarin ya?"
Hahaha jadi bangga sedikit kecewa deh punya Si Abang yang cakep.

Blog, udahan ya cerita tentang Si Abang. Tapi, bentar ada satu pesan dari Si Abang buat kamu, "Jangan suka sok tau kalau ngga tau apa-apa, mendingan tanya". -sebenernya ini kalimat kita berdua-

Geje Darurat Bareng Keluarga GPBS

Jumat, 3 September 2010
Ya udah, langsung aja cerita tentang Buber ya?
Well, sebelum aku mau berbagi tentang acara Buber GPBS 22, aku mau berbagi dulu tentang kejadian-kejadian Pra-Buber. Hehehe.
Acara ini sebenernya ngga terlalu direncanain, initnya sih kita mau kumpul buka bareng terserah mau di mana, kaya gimana acaranya. Alhasil, Jarkom-pun Cuma ngasih tau kalau mau ada Buber pada hari tersebut pada bisa apa ngga. Dan kita ngga ngerencanain tempatnya hehe.
Aku, sama si kakak Pee-Q ku yang tugas buat ngasih Jarkom ke temen-temen. Dan aku tanggung jawab sama yang rumahnya daerah atas.
Rencana awal : aku dan beberapa temen mau langsungan berangkat dari sekolah, kita udah bawa baju ganti. Terus pulangnya, aku berencana pulang bareng Pee-Q ku sampai Pedurungan, tapi aku sudah menduga kalau dia bakal dijemput sama si Kakak Ipar. Hmmm…...baiklah masih ada Eyang Buntal. Terus, ternyata si Eyang Buntal ngga bisa ikut. Yasudah, ngga ada temen bareng naek angkot lagi, dan aku mempersiapkan diri buat ngasih argument ijin ikut buber meski sampai Pedurungan harus sendirian.
hari berikutnya, aku bilang mamaku tentang rencana buber itu. Terus, mamiku bilang, “Hari Sabtu aja kamu bubernya, biar kamu ngga di rumah sendirian”. Alhasil aku langsung sms para sodara-sodaraku, tapi aku tiba-tiba inget kalau hari Sabtu itu si adek Pee-Q2 (NJ) ngga bisa. Fine, akhirnya aku memutuskan hari jumat aja ngga apa-apa.
Sehari sebelum buber, ada berita kalau hari Jumat ayahku mau pergi, lebih tepatnya keluargaku. Yang itu artinya, ayahku nggga bisa jemput aku. Aku udah ngga tau mau gimana lagi, akhirnya aku menyimpulkan kalau aku ngga bisa ikut Buber, lagian pasti aku ngga boleh pergi kalau ngga bisa pulang apalagi aku habis pingsan (jadi, hari itu aku habis pingsan waktu pulang sekolah, aku tau ini ngga ada hubungannya sama kejadian ini). Setelah itu, aku langsung capcus ngirim pesan ke sodara-sodaraku gimana kalau aku ngga ikut?(sebenernya aku baru sms si kakak Pee-Q).
Setelah, itu kami berdua mendapat ilham (berlebihan). Dengan perasaan rada ngga enak gimana gitu, aku minta tolong sama salah seorang Kakak Sepupuku kalau dia bisa dan mau ngga nganter aku pulang? Aku sih, udah ngga terlalu berharap, tapi emang udah dasarnya orang itu baik banget, dia mau..Horeeeeeeee!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! aku seneng banget hahaha (padahal itu berita nyapenya uda malem-malem pas kepalaku sakit gara-gara bangun secara tiba-tiba dari tidur).

Esok harinya, aku berangkat sekolah lalu belajar, lalu menghadiri Regenerasi yang ternyata selesai jam 05.20 p.m. Kemudian acara kami pun siap dimulai. Sayangnya ngga semua anak GPBS bisa ikut, jadi kami Cuma ber-9 (aku, ika, titien, nurul, ajeng, gema, Leila, kak luwak, ali). Tadinya, aku udah ngajak adekku tercinta (dek naila)-lagi seneng sama naila- buat ikut sekalian, tapi dia ngga mau soalnya temen2 seangkatannya ngga ada yang ikut.
Waktu mau berangkat, kami berhenti di deket mushola, biasa ribut mau kemana. Lalu diputuskan buat ke DP aja yang deket, dan banyak pilihan menu. Lalu tiba-tiba ada anak Rohis yang nawarin buka bareng di situ dengan biaya …(aku ngga inget berapa) karena mempertimbangkan seorang saudara, kami memutuskan buat ke DP aja.
Sesampainya di foodcourt-nya DP, kami bingung cari tempat, semua tempat udah penuh. Padahal udah maghrib juga. Akhirnya, aku sama Leila pergi jalan sendiri berdua ke suatu tempat yang emang rada jauh, tapi kahirnya nemu tempaty kosong. Huye…!!!!
Udah dapet tempat, sekarang kami menata meja dan kursi. Terus, aku dan beberapa temen beli minum. Sumpah, lama yo… terus kami pesen maem, nah waktu itu aku udah ngga minat makan. Rasanya udah penge muntah liat banyak makanan di situ (meskipun bukan di meja kami). Tapi, mereka (teman-temanku tercinta bersikukuh menyuruh aku makan). Karena jumlah mereka lebih banyak, aku deh yang kalah. Jadi, aku tetep beli makan, tapi kalau aku ngga habis, salah seorang sepupuku yang lain lagi harus bantuin aku habisin. Hehe….
Di tengah-tengah acara makan, temen-temenku pada shalat. Nah, mereka nitipin makanannya ke aku sama Leila dari gangguan Kak Luwak hahahaha. Saat itu, aku berjuang mati-matian buat makan. Tapi, sekuat-kuatnya aku, tetep aja masih ngga kuat. Selagi saat itu Cuma ada aku. Leila, dan Kak Luwak, aku mendonorkan telur yang ada di piringku buat Kak Luwak hehe.
Setelah beberapa lama kemudian, mereka-mereka kembali. Lalu lanjut deh acara makan dan ketawa-ketawa ngga jelas, mengghibah, dll. Pokoknya menyenangkan deh. Apalagi ada Kak Luwak yang selalu memiliki ide jahat buat ngambil minumnya orang.
Akhirnya, makananku habis, dan aku mulai rebut ngajakin pulang (bukannya aku udah ngga betah, tapi udah malem).

Jam 07.50p.m. akhirnya kami meninggalkan meja kami.
Lalu, kami minus Titien dan Ajeng kembali ke Smaga ambil alat transportasi. Lalu pulang. Sampai rumah, ayahku belum pulang hore ngga dimarahin deh jadinya. Padahal jam malamku uda hampir habis. Cuma masih sisa 10 menit hehe.

Aku emang ngga pinter buat nulis cerita, pokoknya hari itu menyenangkan.

Makasih banget buat kalian yang sudah menyempatkan diri ikut,
Buat kakak yang udah mau bantuin aku makan dan ngga pulang dulu
Buat kakak yang udah bantuin makan telur
Buat adek dan le’e yang udah nemenin aku keluar gerbang smaga
Buat kakak yang udah mau jauh-jauh nganterin pulang *maaf waktu itu aku ngga tau kalau kakak besok paginya mau pergi
Dan buat kalian semua karena udah ngebuat aku sehat kembali dan pastinya tertawa dan tersenyum.

Aku sayang kalian semua

Rabu, September 08, 2010

Hai Sang Waktu

Kemarin, aku masih percaya pada sang waktu. Aku percaya suatu saat nanti pasti Sang Waktu akan memberikan jawabannya karena yang mau menjawab pertanyaan-pertanyaan itu hanya Sang Waktu. Dan karena di saat tak ada yang mau menjawab, pasti Sang Waktu akan menjawabnya padaku.

Tapi, itu kemarin dan beberapa hari yang lalu.

Sekarang, bagaimana dengan sekarang?

Sekarang, aku pikir Sang Waktu tak akan mau menjawab. Karena hingga saat ini, Sang Waktu masih terdiam. Dan aku mulai lelah percaya. Mungkinkah aku memang tak seharusnya mendapatkan jawabannya?

Sang Waktu masih saja diam. Sepertinya memang Sang Waktu tak mau menjawab. Atau, kediam-annya inilah jawabannya? Entahlah, aku tak tahu dan aku tak mau tahu.


Semarang, September, 6th 2010 12.00 p.m.

Senin, September 06, 2010

Tak Ada Alasan untuk Tidak Bahagia

Mungkin kamu memang sudah membuat aku menangis. Dan juga sudah berhasil menyakiti aku.
Tapi, bukan berarti aku tidak bahagia. Tahu kenapa? Sebab, meski ada tangis dan pesakitan, aku memiliki mereka.

Bagaimana mungkin aku akan kehilangan bahagiaku jika aku memiliki mereka, keluargaku -asli- yang selalu menerima aku?
Jika aku memiliki mereka, keluarga keduaku -keluarga besar Q-Pee-, yang bisa membuat aku menggila?
Jika aku memiliki mereka, teman-teman yang menganggap aku sebagai manusia?
Dan mereka yang selalu berdoa untuk aku?

Jadi, apalagi alasan untuk tidak bahagia?
Bukankah dengan begitu memang tak ada alasan bagiku untuk tidak bahagia?



Didedikasikan untuk :
*keluarga GPBS
*Q-Pee family(eyang buntal,mamah virqin, budhe beti, tante riang, kk ika, kk titien, adek nurul, kk ajeng, kk gema), sayang banget sama kalian
*tmn2 Top Elevator, Super Spasi, Retweet
*malkist angels (dyan, ita)
*dan yg lain2 yg g bs d sebut satu2

:)

Because You Never Wanna See She Cries

Saat kamu begini, sesungguhnya kamu ingin berkata kepadanya bahwa
Apa yang kamu lakukan saat ini, bukan karena kamu membencinya,
bukan juga karena kamu menyerah dan tak ingin memperjuangkannya,
apalagi tak ingin menjaganya,
itu sangat bukan.

Kamu begini, karena kamu terlalu menyayanginya.
Kamu hanya tak ingin melihat air matanya.
Karena nanti, jika saat itu tiba, kamu dan dia tahu bahwa kamu harus meninggalkan tempat ini
dan dia tak akan bisa meninggalkan tempat ini.
dan jika kamu membiarkan rasa itu terbalas olehnya,
kamu dan dia pasti tahu,
bahwa jika hari itu tiba,
dia akan menangis, kehilangan kamu,
dan kamu tak suka itu.
kamu tak suka melihat sedihnya,
bahkan hanya mendengar tentang cerita sedihnya dari orang lain pun kamu tak menyukainya.
Mungkin memang, suatu saat kamu bisa kembali ke tempat ini,
dan kembali pada tugas berat yang kamu sukai, menjaga dia, tapi bagaimana jika kamu tak kembali?
Bukankah dia juga akan terluka.
Jadi, kamu melakukan penghindaran ini, agar nanti saat waktu itu tiba, biar kamu sendiri yang merasa luka itu,
dan jangan sampai dia merasanya.
Karena, bagimu, dia itu terlalu indah untuk ikut merasa luka itu.

Semarang, August, 13th 2010 ; 06.46 p.m.

Jumat, September 03, 2010

Mereka Kembali Menanyakan Kamu, part II

Entah ini postingan ke-berapa saya yang tak patut untuk dibaca.

Jujur saya sudah bosan mendengar pertanyaan dari mereka.

Rasa-rasanya saya ingin terbang ke kota kamu berada. Lalu berteriak tepat di depan muka kamu dalam radius 15cm. Kemudian, jika kamu lupa jalan menuju kediamanku, akan aku ikat kamu lalu aku bawa kamu dengan kekuatan terbangku menuju ke kediamanku. Jika sudah sampai, akan aku dudukkan kamu di depan mereka agar mereka tak perlu lagi bertanya kepada saya, tapi langsung kepadamu.

Dengan begitu, semua akan jelas, mereka akan mengerti, dan saya tak akan bingung lagi menjawab pertanyaan mereka karena mereka telah mengetahui jawabannya dari kamu. Dan kemudian, kamu bisa pergi dengan tenang. :)

Rabu, September 01, 2010

Hanya Ingin

Hanya ingin berpaling dari angin dan sungai. Karena sudah cukup aku merasa lelah.

Hanya ingin berhenti dari segala kejemuan. Karena sudah cukup aku menunggu.

Hanya ingin berterimakasih pada mereka. Karena angin buatku kembali sadari ketidakmungkinan dari pohon. Dan sungai berhasil membantuku berpaling dari angin yang sudah mendermagakan dirinya pada makhluk lain.

Hanya ingin berdoa untuk kebahagiaan dan kesejahteraan mereka. Dan pastinya juga untuk diriku.

:)

Semarang, August, 11th 2010 ; 09.31 a.m.